Kegiatan di kampus Selasa kemarin cukup membuatku ngos ngosan. Betapa tidak, meski sudah semester tua *uhuk*, saya harus mengurusi beberapa kegiatan (baik ekstra maupun intra kampus) dan berkeliling kampus untuk menyelesaikan administrasi Kerja Praktek. Setelah berputar putar berbolak balik bak seterika, akhirnya semua keperluan selesai, dan pulang pun menjadi agenda penutup senja itu. Sesampainya di rumah, segera bebersih dan beribadah. Memang yaa, perut karet, tiba tiba perut ini berdendang bak lagu nostalgila.

 

“Mama, ada makanan apa?” – rumahku ada catering, jadi makanan memang sering available tanpa kudu masak

“Kebetulan tadi sore masak opor dek, ada di toko.. makan gih..”

“Oke, ma..”

Pada dasarnya aku tidak terlalu bisa masakan bersantan, karena sudah cukup langsing *eh* bukan sih, karena masakan bersantan katanya bikin gendut, dan aku memang segaja menghindarinya. Akhirnya kuputuskan masak makanan keahlian, hehe, nasi goreng.

Nasi goreng oca pun jadi. Nasi goreng tidak lah lengkap tanpa telor. Dan tampaknya telor rebus sangat cocok buat menu pendamping nasi goreng malam ini.Tiba-tiba aku teringat opor di toko, pasti ada telor di dalamnya. Akhirnya kuudek-udek opor ayam di atas kompor, dan nihil, hehe, aku tidak mendapatkan telor satu pun.

Tidak kehabisan ide, aku lihat sebelah kanan kiri, eaaaaaaalaaahhh!! Ada semangkok yang berisi kira-kira 20 butir telor. Aku pun yakin kalau itu adalah telor rebus nya opor yang belum dimasukkan ke panci opor.

Tak lama, akupun ambil sebutir telor dari mangkok itu. Nasi goreng siap, telor pun tinggal dilahap. Telor yang aku ambil dari mangkok masih lengkap dengan cangkangnya. Aku siap buat membaginya menjadi dua.

Telor ada di tangan kiriku

Sendok di tangan kananku

Ambil ancang-ancang membelah telor

Bimsalabim, dibantuuuuuu yaa..

Prok prok prok..

Dan pyar!

Bau amis langsung lewat hidungku..

Ealaahh telore masih mentah!

Berbekal lap dan jepit jemuran di hidung akhirnya aku bersihkan meja makan..

Mama pun hanya  tertawa, beliau mengatakan kalo sebenarnya di dalam opor ada telornya tapi memang cuma sedikit karena sebagian memang belum direbus… aish… ==’