Tags

, , ,

Percakapan di pagi hari.

Dek dela : mbak, aku masuk akselerasi loo

Aku : wah selamat ya nduk

Dek dela : tapi ndak aku ambil mbak…

Aku : lho? Kenapa?

Dek dela : ah.. Sudah puas rasanya kemarin sudah aksel pas SMP.. Dulu kan aku mau masuk aksel SMP untuk ngalahin kamu.. Sudah lunas rasanya, gak perlu aksel di SMA..

Aku : maksudnya?

Dek dela : yaa kan gara2 kamu aksel, jarak kita dalam sekolah tuh dari 6 tahun jadi 7 tahun.. Kan uda tak bikin normal lagi, makanya aku mau aksel pas SMP..

Aku : terus?

Dek dela : aah ya sekarang ndak usah.. Toh aku sudah buktiin kalo aku bisa aksel SMP, kamu ndak bisa.. Ini aku juga bisa aksel SMA, brati aku menang dong, hahahaha.

Aku : gejeee.. Teruss gak mau aksel beneran nih? Ntar jadi 5 tahun lo jarak kita…

Dek dela : ah ndak ah.. Aku mau aktif pas SMA, mau seneng seneng juga.. Ndak mau terbawa emosi sesaat yang rasanya egois sekali kalo aku masuk SMA aksel cuma ingin mempercepat jadi 5 tahun..

Aku : sip.. Itu yang ndak takpikir waktu masuk aksel, cuma rasanya pingin sok yes aja sekolah 2 tahun.. Sudah pinter kamu nduk.. Semoga pilihannya tepat dan diberkahi.. Amin..

Dek dela : amin! Halah.. Ndak usa dramatisir.. Terima saja kekalahanmu, hahahah.. Tak sekolah sik yaaa my lovely sister…

Dan aku terdiam, samar2 punggungnya semakin tak terlihat, dia memasuki gerbang abu abunya di SMALA…
Adekku sudah dewasa, bisa memilih, bisa beragumen dan meyakinkan bahwa yang ia pilih benar,

Ternyaata meski di jenjang yang berbeda, aku, dek dela dan mas tetap menganggap ada kompetisi pendidikan di antara kita.. .
Selamat!
Anda benar benar hebat !🙂
*nuruni mbak yu ne kali yak :p*

Okelah, saya ndak mau kalah juga..
Ah saatnya Kerja praktek lagi..
Dan saya pun berlenggang mempersiapkan diri untuk ngantor..