Tags

,

Setelah hari ini muter2 kayak gangsing, akhirnya mulai 19.00 saya stay di Entrepreneur Weekend. Nangkring bin nongkrong melihat ini itu di sana.

Menginjak 21.32, saya mulai gelisah. Pingin segera pulang. Tapi bukan pulang ke kos, melainkan ke rumah. Gelisah soalnya hari sudah malam *halah, koyok gaktau mulih mbengi wae*
Sudah lama gak kampus-rumah malam2 sendirian sejak bulan maret lalu.
Tapi pingin mulih.

Berbekal sedikit rewel plus hasrat ingin pulang, saya ke kos. dilarang oleh teman2 kos, lha besok jam8 pagi saya harus persentasi di kampus.

Hahaha.
Karena saya tahu gak bakal dibolehin teman2 kos, saya cari dukungan lain. Telpon teman.

“Wes ndang muleh, atek mikir barang. Tambah mbengi lo ntar.”

“Wik lewat mana ya enaknya..”

“Yaa terserah, mau muter Jakarta dulu ya boleh.”

Lheh! Mayak arek iki. Itu lak kata2 ku – pikirku

“Jadi gini, saran dong. Enaknya lewat mana..”

“Yoo..”

“Jadi kalo ke rumah, ada 3 macam jalan yg biasane iso taklewati..
Satu, ITS – galaxy bumi permai – MER – lurus hingga mentok ke UPN – rungkut – brig. Katamso – Rewwin..

Nah jalan ini, ga semuanya aspal. Masih ada yang makadam, soalnya jalan MER ke juanda kan belum jadi sepenuhnya. Plus harus lewat desa2. Sepi pisan…. Huhuhu menakutkan…”

“Halah, jalan lain?”

“Jalan ke dua,
ITS – galaxy Bumi permai – MER – kanan – Raya Rungkut hingga Gedongan – Brid. Katamso – Rewwin.

Tapi jalan ini ruame pol, banyak polisi iseng periksa2 gitu. Plus banyakk lampu merah..
Hehehe…

Dan ketiga,
ITS – galaxy Bumi permai – MER – kanan – Raya Rungkut -Berbek – Rewwin.

Nah yang ini.. Sepi.. Jalannya aluss poll.. Tapi agak gelap.. Kalo siang banyak truk, kalo malam, jalan kayak punya mbah e dewe…. Tapi serem..”

Teman saya dengan entengnya :
“Gitu tok bingung?”

“Heeh”

“Masih pingin pulang”

“Hehehe heeh…”

“Gitu ae repot, pilih satu. Kesuen..
tidak ada jalan yang mudah.
Tidak ada jalan yang rata.
Ada yang sepi,
Rame,
Jalan gak uenak,
Jalan aspalan,
Dan lain2..
Tinggal kamunya, mau milih trus usaha gak..
Sebenarnya nek kamu pingin pulang, ya tinggal cabut dan milih.. Nanti juga sampai..”

“Hehehe iiyooo iyoo!!” – gemes, sakjane yo aku eruh rek nek kudu gitu.

“Jangan lupa, persiapan, jaket hima ae. Nek hima statistika mu ilang, jaketnya masmu lak nganggur seh..”

“Iyo iyo…”

Dan akhirnya 22.34 saya di rumah!!
Lamaan dinasihatine timbang tutuk omahe –‘

************

Nah.
Sepanjang jalan tadi saya berpikir.
*meski model saya mikir kadang2 gak jauh dari ngelantur.*

Hmm.
Bukan berpikir tentang jalan pulang.
Tapi tentang jalan hidup.
Jalan untuk mencapai goal pribadi masing-masing.

Beberapa poin percakapan ga jelas dalam telpon ternyata lumayan mencerdaskan otak saya yang sedang kaku bin beku

Jalan ini tidak akan selalu rata,
Mungkin akan ada batu.
Batu kerikil kecil hingga polisi tidur di kampus yang sangat mengganggu.
Jalan tidak akan selalu pendek dan lengang.
Mungkin saja jalan itu pendek, karena amat sangat berliku, ataupun lengang karena dekat kuburan.
Jalan ini mungkin akan mulus, tapi siapa tahu kalau di seberang sana kita harus melompati jurang, bahkan berenang bersama kuda nil.

Selain tentang jalan, saya juga mikir tentang jaket, eh bukan, persiapan.
Gak hanya sekedar “budal tok”
Mungkin memang sering bilang gitu, atau “mbuh pie carane, isok isok” atau gini “halah, liat ntar”
Sebenarnya hal itu bukan mutlak hanya bondo nekat. Mbuh sitik opo akeh, kita harus menyempatkan untuk memikirkan persiapan.
Ibarat sedang mau nggoreng ikan tapi ga bawa wajan.
Atau mau gowes muter kota tapi cuma bondo kacamata. *Mau gowes apa mejeng? –‘

Hmmm..
Kalau itu semua dijalani dengan tulus dan semangat, insyaAllah ada jalan.
*ket mau mbulet aee, padahal intine iki tok*

Ditulis dengan sembrono plus tanpa pikir panjang,
Belum lagi ngantuk2 teklak tekluk dan kelaparan di kamar,
With love,
Oca😀